Caral, Kota Piramid yang Dibangun 5000 Tahun Lalu


 

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Sebelumnya, banyak diajarkan dalam pelajaran-pelajaran sejarah kuno, bahwa Mesopotamia, Mesir, Cina, dan India, adalah peradaban pertama umat manusia. Namun, sedikit yang menyadari bahwa pada saat yang sama dan dalam beberapa kasus sebelum beberapa masyarakat tersebut muncul, peradaban besar lain telah tumbuh – yaitu Peradaban Norte Chico di Supe, Peru – peradaban pertama yang diketahui dari Amerika.

Ibukota mereka adalah Kota Suci Caral – sebuah metropolis 5.000 tahun lengkap dengan praktek pertanian yang kompleks, budaya yang kaya, dan arsitektur monumental, termasuk enam struktur piramida besar, batu dan gundukan panggung dari tanah, kuil, teater, plaza cekung bundar, dan daerah pemukiman.

caral-kota-piramid-yang-dibangun-5000-tahun-lalu

Lembah Supe, yang terletak 200 mil utara dari Lima di pantai Pasifik Peru, disurvei pada tahun 1905 oleh arkeolog Jerman Max Uhle, yang mengungkapkan penemuan arkeologi pertama di daerah itu. Namun, tidak sampai beberapa dekade kemudian penggalian skala penuh berlangsung, mengungkapkan dasar gunung es yang sangat besar.

Pada 1970-an, arkeolog menemukan bahwa apa yang awalnya diidentifikasi sebagai sebuah bukit bentukan alam, ternyata adalah benar-benar sebuah piramida dan di 1990-an, kota besar Caral sepenuhnya telah diungkap.

Tapi kejutan besar lain datang pada tahun 2000, penanggalan radio karbon yang dilakukan pada buluh tas yang ditemukan di situs mengungkapkan bahwa Caral bertanggal kembali ke periode Archaic Akhir yang dimulai sekitar 3.000 SM. Caral sekarang telah memberikan bukti yang paling luas dari masyarakat awal yang kompleks di Amerika.

caral-kota-piramid-yang-dibangun-5000-tahun-lalu2

Caral adalah salah satu dari 18 pemukiman yang telah teridentifikasi di lembah Supe, seluas sekitar 65 hektar. Terletak di teras gurun kering yang menghadap ke lembah subur Sungai Supe.

Situs yang sangat terawat baik ini mengesankan dalam hal desain dan kompleksitas arsitektur. Rencana kota dan beberapa fitur-fiturnya, termasuk struktur piramida dan tempat tinggal kaum elit, menunjukkan bukti yang jelas dari fungsi seremonial, menandakan ideologi agama yang kuat.

caral-kota-piramid-yang-dibangun-5000-tahun-lalu3

Pusat kompleks Caral terdiri dari pusat area publik dengan enam piramida besar (gundukan-gundukan panggung) yang diatur di sekitar plaza besar. Gundukan terbesar, yang terletak di posisi yang mendominasi dalam rencana kota Caral, adalah setinggi 60 kaki dan berukuran 450 x 500 kaki di dasarnya, yang meliputi wilayah hampir seukuran empat lapangan sepak bola.

Dari puncak piramida besar ini, penguasa Caral akan mampu untuk memantau seluruh kota. Sebuah tangga selebar 29 kaki menuju serangkaian kamar-kamar kecil, yang meliputi atrium dan sebuah altar suci. Ruang altar memiliki lubang kecil di lantai, yang mengidikasikan bahwa dulunya para korban dibakar.

Arsitektur publik memiliki tangga, kamar, halaman, sebuah amphitheater, dan tiga plaza cekung. Kamar besar di bagian atas piramida untuk para elit, kompleks di permukaan tanah untuk para pengrajin, dan tempat tinggal kecil terpencil untuk para pekerja. Secara total, diperkirakan bahwa Caral berpenduduk sekitar 3.000 orang. Para peneliti percaya model kota itu digunakan oleh banyak peradaban yang muncul setelah Norte Chico.

Pada tahun 2001, Kota Suci Caral di Supe tercatat sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO

caral-kota-piramid-yang-dibangun-5000-tahun-lalu4

Meskipun penduduk Caral tidak mengenal keramik dan tembikar, namun mereka membangun monumen besar, termasuk piramida, plaza, amphitheatres, kuil dan daerah pemukiman, memiliki pertanian ekstensif, makan makanan yang bervariasi, mengembangkan penggunaan tekstil, menggunakan sebuah sistem yang kompleks untuk menghitung dan mencatat, pasokan air dibangun dan mengembangkan sistem irigasi yang rumit.

Mereka berdagang secara luas dengan masyarakat tetangga, setidaknya sejauh hutan Amazon, yang dibuktikan dengan ukiran-ukiran monyet.

Menariknya, tidak ada bukti perang yang pernah ditemukan di Caral – tidak ada struktur defensif, tidak ada senjata dan tidak ada tubuh dengan luka kekerasan. Arkeolog percaya rakyat Caral adalah budaya damai yang menghabiskan banyak waktu mempelajari langit, mempraktikkan agama mereka dan memainkan alat musik.

Seruling dari Caral

Salah satu temuan yang paling mengejutkan di Caral adalah penemuan 32 seruling yang terbuat dari tulang condor dan pelican, dan 37 cornets (alat musik seperti terompet kecil) yang terbuat dari tulang rusa dan llama. Alat musik, yang bertanggal kembali ke sekitar 2.200 SM, ditemukan di luar plaza melingkar dari kompleks piramida, daerah di mana ratusan orang bisa berkumpul untuk acara komunitas.

Instrumen yang dihiasi dengan figur yang diukir, termasuk monyet, burung supernatural yang menggabungkan fitur dari beberapa makhluk lain seperti kucing atau monyet, ular berwajah burung, kepala ganda yang terdiri dari burung dan ular dan dua tokoh antropomorfik. Mereka memainkannya dengan meniup ke dalam lubang pusat dan menutup lubang-lubang dengan tangan kiri atau tangan kanan.

Pada tahun 2001, peneliti mengadakan Lokakarya Penelitian archaeo-musicological untuk Flutes Caral, dalam upaya untuk mereproduksi masing-masing suara dari mereka, sama seperti suara yang didengar oleh para penghuni Caral ribuan tahun yang lalu.

Sistem matematika dan Pencatatan Kuno Caral

Penemuan lain yang ditemukan di Caral dan di Lembah Supe adalah segmen string tersimpul dikenal sebagai Quipu. Quipu, kadang-kadang disebut ‘simpul yang berbicara’, adalah perangkat rekaman atau pencatatan yang terdiri dari benang atau string dari rambut llama atau alpaka atau yang terbuat dari tali kapas yang diberi warna dan dipilin.

Kegunaan Quipu pada masa Inca, diketahui adalah sistem yang membantu dalam mengumpulkan data dan membuat catatan, mulai dari pemantauan kewajiban pajak, catatan sensus, informasi kalender, dan organisasi militer.

Tali mengandung numerik dan nilai-nilai yang dikodekan oleh simpul. Dari jenis wol, warna, simpul dan informasi statistik dan narasi yang digabungkan pada sebuah quipu, pernah dapat dibaca oleh beberapa masyarakat Amerika Selatan.

Sampai penemuan Quipu di Caral, tidak ada contoh lain telah ditemukan yang bertanggal kembali lebih awal dari 650 AD. Jadi pentingnya temuan ini adalah bahwa sekarang jelas bahwa penduduk Andes di Amerika Selatan yang menggunakan sistem pencatatan yang rumit ini ribuan tahun lebih awal dari yang selama ini diperkirakan oleh para ahli.

Penanda Waktu di Caral – Monolith Huanca

Di seberang tangga utama salah satu piramida (gundukan platform) di Caral adalah monolit soliter dikenal sebagai ‘Huanca’ (batu berdiri), yang berdiri setinggi 2,15 meter. Arkeolog percaya bahwa monolit ini digunakan untuk tujuan astronomi dan seremonial, dan untuk menentukan waktu hari.

Pengukuran posisi Huanca dalam kaitannya dengan piramida menunjukkan bahwa monolit berada persis di utara dari salah satu piramida, yang dikenal sebagai ‘Piramid Huanca’. Sudut yang dibuat batu ke puncak piramida menandai tibanya soltis musim panas dan musim dingin.

Agama dan keyakinan spiritual

Sangat sedikit yang diketahui tentang keyakinan dan agama peradaban Norte Chico yang menghuni Caral. Ada banyak bukti dari penggunaan narkoba yang biasanya terkait dengan Shamanisme, yang dapat memberikan beberapa petunjuk, tapi hampir tidak ada seni di Caral, salah satu sumber utama yang arkeolog gunakan untuk mempelajari kehidupan dan kepercayaan dari peradaban kuno.

Beberapa sarjana mengklaim bahwa sisa-sisa manusia yang ditemukan di Caral (yang jumlahnya sangat sedikit) adalah pengorbanan manusia. Namun, dalam kenyataannya tidak ada yang menunjukkan bahwa individu tersebut telah dikorbankan dan bukti menunjukkan kematiannya normal.

Ada satu artefak yang dapat dipakai untuk menjelaskan kepercayaan dari Norte Chicos. Terukir di sisi labu (pod biji keras yang digunakan untuk membawa air), yang bertanggal kembali ke 2280-2180 SM, adalah penggambaran figur bertopi, bergigi tajam dan memegang tongkat panjang atau batang di masing-masing tangan, yang dinamakan sebagai Dewa Tongkat (Staff God).

Menariknya, gambar yang sama dari dewa tongkat muncul di guci tembikar dari budaya Wari dan Tiwanaku yang berasal dari 1.000 SM hingga 1.000 AD, dan juga ditemukan pada Gerbang Matahari di Tiwanaku dekat Danau Titicaca.

Kemungkinan keyakinan akan dewa tongkat yang berawal dari peradaban Norte Chico di Caral hampir 5.000 tahun yang lalu ini kemudian tersebar keluar dan mempengaruhi peradaban yang datang ribuan tahun kemudian.

Untuk alasan yang tidak diketahui, Caral ditinggalkan oeh penghuninya dengan cepat setelah periode hanya 500 tahun. Hal ini diyakini bahwa perubahan iklim memaksa penduduk untuk mencari lokasi baru untuk kota mereka, meskipun di mana tepatnya mereka pergi tidak diketahui pasti.

Namun, fakta bahwa dewa tongkat, dan penggunaan Quipu ditemukan sekitar 2.000 tahun kemudian di lokasi lain di seluruh Amerika Selatan, menunjukkan bahwa Norte Chicos membawa budaya mereka yang kaya, agama dan teknologi mereka bersama mereka hingga mempengaruhi beberapa peradaban terbesar yang tumbuh di amerika selatan selama 4000 tahun ke depan.  |ferd©

source
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s